Merajut Asa Dari Sudut Desa

DIRGAHAYU Ke 59 Kabupaten Banggai

0 51

 

INFODESA.ID-SULTENG,Banggai, Sejarah Terbentuknya Kabupaten Banggai
Sebelum terbentuknya daerah otonom Banggai, wilayah Banggai merupakan daerah kekuasaan Kerajaan Banggai yang berpusat di Pulau Banggai. Kerajaan ini mendapat pengaruh dari luar melalui ikatan persahabatan, perdagangan dan tali perkawinan dengan Kerajaan Ternate dan Kerajaan Gowa, bahkan telah pula menjalin hubungan dengan bangsa luar seperti Portugis dan VOC Belanda. Pada mulanya hubungan tersebut masih bersifat lunak dalam bentuk hubungan dagang, tetapi makin lama hubungan tersebut makin mengikat dengan berbagai perjanjian. Kesempatan ini dimanfaatkan oleh bangsa luar untuk menaklukan Kerajaan Banggai.

Pada masa awal zaman Pemerintahan Belanda awal Abad XX, Pulau Sulawesi dibagi atas dua provinsi yaitu Selawesi Selatan dan Sulawesi Utara. Setiap provinsi dibagi menjadi afdeling dan setiap afdeling dibagi menjadi onder afdeling serta setiap onder afdeling terdiri dari beberapa kerajaan. Banggai sendiri merupakan wilayah onder afdeling dalam wilayah afdeling Poso di wilayah Keresidenan Koordinator Sulawesi Tengah, Provinsi Sulawesi Utara.

Pada masa pertengahan dekade 1950-an, ide pembentukan Kabupaten Banggai dimulai dengan tuntutan beberapa partai politik bersama-sama dengan Organisasi Kerukunan Pelajar (OKP) saat itu. Tuntutan tersebut disuarakan lewat saluran formal DPRD di Poso, dimana melalui wakil swapraja dibentuklah Badan Penuntut Daerah Otonom (BPOD) pada tanggal 17 Pebruari 1956 yang anggotanya terdiri dari tokoh partai politik dan unsur Pemerintah Swapraja Banggai.

Selanjutnya BPOD inilah yang mengirim delegasi ke pusat untuk memperjuangkan status daerah otonomi Tingkat II Banggai. Maka pada tanggal 4 Juli 1959, dengan ditetapkannya Undang-Undang Nomor 29 Tahun 1959 tentang Pembentukan Daerah Tingkat II di Sulawesi, wilayah onderafdeling Banggai yang meliputi seluruh bekas wilayah Swapraja Banggai sebagai bagian dari daerah afdeling Poso, dinyatakan berdiri sendiri sebagai daerah swatantra tingkat II, dengan nama “Daerah Tingkat II Banggai” dengan kedudukan pemerintahan berada di Luwuk.

Pada tanggal 12 Desember 1959 dilakukan serah terima pemerintahan dari raja terakhir Kerajaan Banggai, Syukuran Aminuddin Amir selaku Pejabat Kepala Pemerintahan Negeri Banggai di Luwuk kepada Bidin selaku bupati pertama Daerah Tingkat II Banggai.

Berdasarkan peraturan perundang-undangan Nomor 47 tanggal 13 Desember 1960, Daerah Tingkat II Banggai termasuk pada Propinsi Sulawesi Utara-Tengah. Pada masa ini wilayah Daerah Tingkat II Banggai dibagi ke dalam 2 (dua) Wedana yang disesuaikan dengan kondisi geografis, sebagai berikut:

A. Kewedanan Banggai yang berkedudukan di Luwuk, terdiri atas :

Kecamatan Luwuk meliputi 5 (lima) distrik masing-masing: Distrik Luwuk, Kintom, Batui, Lamala dan Balantak, dengan pusat kedudukan di Luwuk.
Kecamatan Pagimana meliputi 2 (dua) distrik masing-masing: Distrik Pagimana serta Distrik Bunta dengan pusat kedudukan di Pagimana.
B. Kewedanan Banggai Laut yang berkedudukan di Banggai, terdiri atas :

Kecamatan Banggai meliputi 3 (tiga) distrik masing-masing: Distrik Banggai, Labobo Bangkurung dan Totikum, dengan pusat kedudukan di Banggai, Pulau Banggai.
Kecamatan Kepulauan Peling atau Tinangkung meliputi 4 (empat) distrik masing-masing: Distrik Tinangkung, Bulagi, Buko dan Liang, dengan pusat kedudukan di Salakan, Pulau Peling.
Adapun penyelenggaraan roda pemerintahan Daerah Tingkat II Banggai secara riil baru dimulai setelah Bupati Kepala Daerah Tingkat II Banggai yang pertama dikukuhkan pada tanggal 8 Juli 1960, sehingga tanggal 8 Juli inilah setiap tahun diperingati sebagai hari lahirnya Kabupaten Banggai.

Selama terbentuknya Kabupaten Banggai sejak Tahun 1959 hingga sekarang telah dipimpin oleh

12 (dua belas) kepala daerah/bupati :

Bidin (01-07-1960 s.d.14-06-1963)
A. Atje Slamet (14-06-1963 s.d.05-02-1969)
Drs. F. S. Simak (06-02-1969 s.d.19-06-1973)
Drs. A. Aziz Larekeng (19-06-1973 s.d.14-12-1973)
Drs. Eddy Singgih (14-12-1973 s.d. 22-06-1978)
Drs. Malaga (22-06-1978 s.d. 20-11-1980)
Joesoep Soepardjan (20-11-1980 s.d. 23-11-1986)
Drs. H. M. Junus (23-11-1986 s.d. 06-06-1996)
H. Sudarto, SH (06-06-1996 s.d. 06-05-2001)
H. Sudarto, SH (06-05-2001 s.d.10-11-2005)
Drs. H. Ma’mun Amir (10-11-2005 s.d.18-06-2005)
HB. Paliudju (09-05-2006 s.d. 08-06-2006)
Drs. H. Ma’mun Amir (18-06-2006 s.d. 08-06-2011)
H. M. Sofhian Mile, SH, M. Hum (08-06-2011 s.d. 08-06-2016)
Ir. H. Herwin Yatim, MM (08-06-2016 s.d. 2021)

“VISI” dan “MISI” Kabupaten Banggai 2016-2021

“VISI”
MEWUJUDKAN KABUPATEN BANGGAI SEBAGAI PUSAT PERTUMBUHAN EKONOMI PERTANIAN DAN KEMARITIMAN BERBASIS KEARIFAN LOKAL DAN BUDAYA

“MISI”
1. Mewujudkan Pemerintahan yang Baik dan Bersih Menuju Pemerintahan yang Berwibawa
a. Penerapan Tunjangan Kinerja / Tambahan Penghasilan ASN
b. Peningkatan Disiplin / Kualitas ASN
c. Penataan pelayanan publik { Berbasis Tik / Mobil Pelayanan }
d. Penerapan Teknologi dan System Informasi dalam Pemerintahan { E-Government }
e. Peningkatan Akuntabilitas Kinerja Pemeritahan Daerah { Lakip Menuju Nilai “ A “ }
f. Banggai Ramah Investasi

2. Mengembangkan Pertanian Melalui Pemanfaatan Teknologi Pertanian
a. Banggai Swasembada Pangan Banggai Swasembada Daging
b. Kartu Petani Sejahtera / Asuransi Petani
c. Budidaya Singkong Gajah

3. Mengembangkan Sektor Kemaritiman Berbasis Potensi Wilayah
a. Kartu Nelayan Sejahtera
b. Pusat Industri Perikanan

4. Mewujudkan Penyediaan Infrastruktur yang Berkualitas Dan Merata
a. Air Bersih dan Sanitasi Sampai ke Pelosok Desa
b. Penyediaan Listrik bagi Desa yang belum teraliri Listrik
c. Luwuk Water Front City menuju kota Adipura { PINASA }
d. Pembangunan Infrastruktur Jalan dan Jembatan

5. Mewujudkan Pengembangan Nilai-Nilai Budaya, Kearifan Lokal dan Agama
a. Mulok Bahasa Daerah / Bahasa Asing di Sekolah
b. Pengembagan Adat Istiadat dan Kesenian Daerah
c. Banggai Ramah dalam Pergaulan
d. Pengembangan Pariwisata Salodik dan Pulau Dua

6. Meningkatkan Kualitas Sumber Daya Manusia dan Daya Saing Daerah
a. Jaminan Kesehatan Integrasi Jamkesda ke BPJS
b. System Penangulangan Gawat Darurat Terpadu { SPGDT / Publik Safety Centre }
c. Sekolah Bebas Pungutan
d. Banggai Smart Regency
e. Beasiswa untuk Siswa Miskin dan Berprestasi
f. Pelayanan Bis Sekolah
g. Pengembangan Industry Tenunan Nambo
h. Pembangunan Pusat oleh-oleh Khas Banggai
i. Pusat Industri Petrokimia ♣

Sumber: banggaikab.go.id
Redakksi infodesa.id (8 Juli 2019)

Leave A Reply

Your email address will not be published.